Lamprou kecewa Dengan Overmars yang Memilih Cara Termudah

Lamprou kecewa Dengan Overmars yang Memilih Cara Termudah

Kostas Lamprou mengingat kembali dua musimnya bersama Ajax dengan perasaan campur aduk. Dalam wawancara yang luas dengan VI, dia melihat kembali pada enam bulan terakhir khususnya. Periode itu adalah impian bagi orang orang Belanda, tetapi kiper yang berusia 27 tahun itu memiliki rasa pahit yang cukup pahit. Terutama karena cara Marc Overmars melakukan permainan.

Lamprou datang dari Willem II pada musim panas 2017, dimulai di Amsterdam sebagai penjaga gawang  ketiga, setelah cedera dari pesaing Benjamin van Leer, ia pindah tempat dalam urutan kekuasaan dan akhirnya melakukan debut di tim utama. Musim lalu, ia kemudian mulai sebagai kiper kedua di belakang Andre Onana, di musim yang secara historis menjadi sukses. Namun, pada bulan-bulan panen Ajax, peran Lamprou sebagian besar sudah selesai.

Pada pertandingan pertama setelah istirahat musim dingin, pada 20 Januari, Lamprou diizinkan bermain dalam pertandingan kompetisi dengan SC Heerenveen, karena Andre Onana keluar tepat sebelum pertandingan dimulai. Dengan kemenangan, Ajax akhirnya akan memimpin di Eredivisie dengan selisih gol lagi, tetapi pertandingan akhirnya menjadi sof yang spektakuler. Setelah hasil imbang 4-4, kritik terhadap Lamprou sangat keras. Tak lama setelah pertandingan itu, Bruno Varela kemudian dipekerjakan sebagai penjaga gawang cadangan baru.

Dia bisa hidup dengan kritik dari luar, Lamprou menjelaskan kepada VI dalam retrospeksi. Yang lebih menyakitkan adalah wawancara dari Overmars. Beberapa hari setelah 4-4, direktur mengatakan kepada FOX Sports terus terang bahwa dia sedang mencari penjaga baru, tetapi dia tidak berbicara dengan Lamprou sendiri. “Apakah Anda tahu saya tidak pernah melihat wawancara itu sendiri? Pacar saya memberi tahu saya nanti. Pus, pikirku. Itu datang sulit. Dengar, aku tidak bodoh tentu saja, kan? Saya bukan anak dua anak, jadi saya melihatnya datang sendiri.

Tetapi fakta bahwa manajemennya sendiri mendekatinya dengan cara ini masih tidak enak. Jika kita menang dari Heerenveen, kita mungkin tidak akan pernah mendengarnya lagi. Tetapi sekarang suasana yang berbeda muncul di sekitar saya. Menemukan penjaga baru itu, dan saya pikir, terlalu mudah. Ini hanya cara termudah. Manajemen klub mungkin melihat Bruno mendapatkan perlindungan. Lalu semua orang menjadi dingin, sesuatu seperti itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *